Adab Menguap di Kelas

Para pembaca sekalian, hendaklah kita mengingat hal ini karena ada sebagian orang belum memperhatikan adab ini, yaitu adab menguap ketika di kelas atau ketika proses pembelajaran berlangsung. Perlu kita ketahui menguap adalah perbuatan yang berasal dari syaitan, dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam:

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْعُطَاسَ وَيَكْرَهُ التَّثَاؤُبَ فَإِذَا عَطَسَ فَحَمِدَ اللَّهَ فَحَقٌّ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ سَمِعَهُ أَنْ يُشَمِّتَهُ وَأَمَّا التَّثَاؤُبُ فَإِنَّمَا هُوَ مِنْ الشَّيْطَانِ فَلْيَرُدَّهُ مَا اسْتَطَاعَ فَإِذَا قَالَ هَا ضَحِكَ مِنْهُ الشَّيْطَانُ
“Sesungguhnya Allah menyukai amalan bersin dan membenci menguap. Karenanya apabila salah seorang dari kalian bersin lalu dia memuji Allah, maka kewajiban atas setiap muslim yang mendengarnya untuk mentasymitnya. Adapun menguap, maka dia tidaklah datang kecuali dari setan. Karenanya hendaklah dia menahan menguap semampunya. Jika dia sampai mengucapkan ‘haaah’, maka setan akan menertawainya.” [HR. Al-Bukhari no. 6223 dan Muslim no. 2994]

Maka apabila seseorang dikelas atau ketika proses pembelajaran berlangsung hendak menguap, ia harus perhatikan adab berikut, hal ini berlaku bagi seorang pendidik dan para peserta didik.

Pertama berupaya menahan semampunya, hal ini berdasarkan sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam:

التَّثَاؤُبُ فَإِنَّمَا هُوَ مِنَ الشَّيْطَانِ فَإِذَا تَثَاءَبَ أَحَدُكُمْ فَلْيَرُدَّهُ مَا اسْتَطَاعَ.

“Kuapan (menguap) itu datangnya dari syaitan. Jika salah seorang di antara kalian ada yang menguap, maka hendaklah ia menahan semampunya” [HR. Al-Bukhari no. 6226 dan Muslim no. 2944]

Kedua, hendaklah letakan tangan di mulut, dari Abu Sa’id Al-Khudri radhiallahu anhu dia berkata, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

إِذَا تَثَاءَبَ أَحَدُكُمْ فَلْيُمْسِكْ بِيَدِهِ عَلَى فِيْهِ فَإِنَّ الشَّيْطَانَ يَدْخُلُ

“Apabila salah seorang di antara kalian menguap maka hendaklah menutup mulut dengan tangannya karena syaitan akan masuk (ke dalam mulut yang terbuka).” [HR. Muslim no. 2995 (57) dan Abu Dawud no. 5026]

Ketiga, tidak mengeluarkan suara Aaaah… atau haah.. karena sebagaimana Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda :

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْعُطَاسَ وَيَكْرَهُ التَّثَاؤُبَ فَإِذَا عَطَسَ فَحَمِدَ اللَّهَ فَحَقٌّ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ سَمِعَهُ أَنْ يُشَمِّتَهُ وَأَمَّا التَّثَاؤُبُ فَإِنَّمَا هُوَ مِنْ الشَّيْطَانِ فَلْيَرُدَّهُ مَا اسْتَطَاعَ فَإِذَا قَالَ هَا ضَحِكَ مِنْهُ الشَّيْطَانُ
“Sesungguhnya Allah menyukai amalan bersin dan membenci menguap. Karenanya apabila salah seorang dari kalian bersin lalu dia memuji Allah, maka kewajiban atas setiap muslim yang mendengarnya untuk mentasymitnya. Adapun menguap, maka dia tidaklah datang kecuali dari setan. Karenanya hendaklah dia menahan menguap semampunya. Jika dia sampai mengucapkan ‘haaah’, maka setan akan menertawainya.” [HR. Al-Bukhari no. 6223 dan Muslim no. 2994]

Keempat, tidak mengeraskan suara ketika menguap, mengeraskan suara kuapan termasuk adab buruk yang dianggap sepele oleh orang-orang.

Demikianlah, semoga bermanfaat.

Referensi tambahan :

[Judul Asli] Mausuu’atul Aadaab al-Islaamiyyah, ‘Abdul Aziz bin Fathi as-Sayyid Nada, Daar Tahybah-Riyadh

[Judul Versi Indonesia] Ensiklopedi Adab Islam Menurut al-Qur’an dan as-Sunnah, Abu Ihsan al-Atsari, Pustaka Imam Syafii

Leave a Reply

Kajian Islam Ilmiah Syarah Kitab Arbai’n An’Nawawi 13 Desember 2017
Kajian Islam Ilmiah Syarah Kitab Arbai’n An’Nawawi 29 Nov 2017
Daftar Kajian Tashfiyah
PENDAFTARAN PESERTA WISMA MUSLIM UPI BANDUNG